Thursday, November 22, 2012

Unsur Bumi dan Material Yang Membentuk Bumi


Bumi adalah planet urutan ketiga dari Matahari dan terbesar kelima:

orbit: 149.600.000 km (1.00 AU) dari Matahari dengan Diameter: 12,756.3 km dan Massa: 5.972e24 kg

Bumi adalah satu-satunya planet yang namanya tidak berasal dari bahasa Yunani / Romawi mitologi. Nama bumi (earth) berasal dari bahasa Inggris Kuno dan Jerman. Ada, tentu saja, ratusan nama lain untuk planet bumi dalam bahasa lain. Dalam Mitologi Romawi, dewi Bumi adalah Tellus - tanah subur (Yunani: Gaia, terra mater - Ibu Pertiwi).


 Mir space station and Earth's limb Earth, dapat dipelajari tanpa bantuan pesawat ruang angkasa. Namun demikian itu tidak sampai abad kedua puluh kita memiliki peta dari seluruh planet. Gambar planet yang diambil dari ruang angkasa yang cukup penting, misalnya, mereka adalah bantuan besar dalam prediksi cuaca dan terutama dalam pelacakan dan memprediksi badai. Dan mereka sangat indah. Bumi dibagi menjadi beberapa lapisan yang memiliki unsur kimia yang berbeda dan sifat seismik (kedalaman di km): 

 0 - 40 Crust 
 40-400 mantel Atas 
 400-650 wilayah Transisi 
 650-2700 mantel Bawah
 2700-2890 lapisan D''  
 2890-5150 Kerak inti 
 5150-6378 inti Bumi

Ketebalan Kerak sangat bervariasi, sangat tipis di bawah lautan, tapi tebal di bawah benua atau daratan. Inti dan kerak yang padat, inti luar dan lapisan mantel adalah plastik atau semi-cairan. Berbagai lapisan dipisahkan oleh diskontinuitas yang jelas dalam data seismik, yang paling terkenal ini adalah diskontinuitas Mohorovicic antara kerak dan mantel atas. Sebagian besar dari massa Bumi berada dalam mantel, sebagian besar sisanya di inti, bagian yang kita huni adalah sebagian kecil dari keseluruhan (nilai di bawah x10 ^ 24 kilogram):


atmosfer = 0.0000051 

lautan = 0,0014 
kerak = 0,026 
mantel = 4,043 
inti luar = 1,835 
inti dalam = 0,09675 

Inti mungkin sebagian besar terdiri dari besi (atau nikel / besi) meskipun ada kemungkinan bahwa beberapa elemen ringan mungkin ada juga. Suhu di pusat inti mungkin setinggi 7500 K, lebih panas dari permukaan Matahari. Dalam mantel bagian bawah mungkin sebagian besar silikon, magnesium dan oksigen dengan beberapa kalsium, besi dan aluminium. Mantel atas sebagian besar olivene dan piroksen (besi / magnesium silikat), kalsium dan aluminium. Kita tahu sebagian besar ini hanya dari teknik seismik, sampel dari mantel atas tiba di permukaan sebagai lava dari gunung berapi, tetapi sebagian besar dari Bumi tidak dapat diakses. Kerak silikat terutama kuarsa (silikon dioksida) dan lainnya seperti feldspar. Secara keseluruhan, komposisi kimia bumi (massa) adalah:


34,6% Besi  
29,5% Oksigen     
15,2% Silicon     
12,7% Magnesium      
2,4% Nikel      
1,9% Sulfur      
0,05% Titanium 

Planet-planet terestrial lainnya mungkin memiliki struktur yang sama dan komposisi dengan beberapa perbedaan: Bulan memiliki inti kecil, Merkurius memiliki inti ekstra besar (relatif terhadap diameter), kaos lampu Mars dan Bulan jauh lebih tebal, Bulan dan Mercury mungkin tidak memiliki remah kimia yang berbeda, Bumi mungkin satu-satunya dengan inti dalam dan luar yang berbeda.

Berbeda dengan planet terestrial lainnya, kerak bumi dibagi menjadi beberapa lempeng padat terpisah yang mengapung di sekitarnya di atas mantel panas. Teori yang menjelaskan hal ini dikenal sebagai lempeng tektonik. Hal ini ditandai dengan dua proses utama: penyebaran dan subduksi. Spreading terjadi ketika dua lempeng bergerak menjauh dari satu sama lain dan kerak baru diciptakan oleh upwelling magma dari bawah. Subduksi terjadi ketika dua pelat bertabrakan dan tepi salah satu penyelaman bawah yang lain dan akhirnya dihancurkan dalam mantel. Ada juga gerakan melintang di beberapa batas lempeng (yaitu Patahan San Andreas di California) dan tabrakan antara lempeng benua (yaitu India / Eurasia). Ada (saat ini) delapan lempeng utama:

  • Lempeng Amerika Utara - Amerika Utara, Barat Atlantik Utara dan Batas Lempeng Bumi Greenland
  • Lempeng Amerika Selatan - Amerika Selatan dan barat Atlantik 
  • Lempeng Selatan Antartika - Antartika dan "Samudra Selatan" 
  • Lempeng Eurasian - timur Atlantik Utara, Eropa dan Asia kecuali untuk India 
  • Lempeng Afrika - Afrika, Timur Atlantik Selatan dan barat Samudera Hindia 
  • Lempeng India-Australia - India, Australia, Selandia Baru dan sebagian besar Samudera Hindia
  • Lempeng Nazca - timur Samudera Pasifik berdekatan dengan Amerika Selatan 
  • Lempeng Pacific - sebagian besar dari Samudera Pasifik (dan pantai selatan California!) 

Ada juga dua puluh atau lebih piring-piring kecil seperti Arab, Cocos, dan Pelat Filipina. 

Gempa bumi jauh lebih umum pada batas lempeng. Plotting lokasi mereka membuatnya mudah untuk melihat batas lempeng. Permukaan bumi masih sangat muda. Pada periode (oleh standar astronomi) yang relatif singkat 500.000.000 tahun atau lebih erosi dan tektonik proses menghancurkan dan menciptakan sebagian besar permukaan bumi dan dengan demikian menghilangkan hampir semua jejak sejarah geologi permukaan sebelumnya (seperti kawah). Jadi sejarah yang sangat awal Bumi telah sebagian besar telah terhapus. Bumi adalah 4,5-4600000000 tahun, tetapi batu tertua adalah sekitar 4 miliar tahun dan batuan yang lebih tua dari 3 milyar tahun jarang terjadi. Fosil tertua dari organisme hidup kurang dari 3,9 miliar tahun. Tidak ada catatan dari masa kritis ketika hidup pertama kali dimulai.

1 comment: