Wednesday, April 25, 2012

10 Fenomena Menakjubkan Dari Pikiran Manusia Normal

Fakta menakjubkan dasar yang harus anda ketahui adalah bahwa fenomena pikiran anda bukan hanya cermin, bahkan bukan pengamat pasif realitas. Apa yang kita asumsikan di luar sana di dunia kita berdiri, sebenarnya datang dari dalam pikiran kita. Dan kami telah datang dengan beberapa fenomena menakjubkan yang sebenarnya produk sampingan dari bagaimana otak bekerja.

10. Clustering Illusion




Para ilusi pengelompokan adalah intuisi bahwa peristiwa acak yang terjadi dalam kelompok bukan peristiwa benar-benar acak. Ilusi adalah karena didasarkan pada asumsi yang berlawanan dengan intuisi tapi palsu tentang kemungkinan statistik.

Misalnya, menyerang kebanyakan orang sebagai tak terduga jika kepala muncul empat kali berturut-turut selama rangkaian koin membalik. Namun, dalam serangkaian 20 flips, ada kemungkinan 50% untuk mendapatkan empat kepala berturut-turut. Ini mungkin tampak tak terduga, tapi kemungkinan lebih baik. Sekarang jika Anda sudah mendapat 3 ekor berturut-turut, Anda akan berpikir sandal berikutnya tidak dapat menjadi kepala, meskipun masih ada kemungkinan 50%. Berpikir bahwa probabilitas telah berubah bias umum. Hal ini menyebabkan gamer kehilangan berpikir probabilitas telah berubah.

9. Membalikkan Psikologi



Anda mungkin mencintai istrimu, tapi setiap keinginan miliknya terdengar seperti perintah tak tertahankan. Keinginan orang tua Anda sudah lama diabaikan. Belum lagi apa yang Anda rasakan ketika seorang bos yang tidak diinginkan memberikan anda beberapa perintah. Jangan Anda kadang-kadang melakukan hal-hal hanya karena seseorang bilang kau should'nt? Bukankah Anda kadang-kadang tergoda untuk melakukannya? Ketika Anda melakukan sesuatu yang dilarang, Anda mungkin akan menunjukkan reaktansi sebagai motivasi Anda. Reaktansi adalah dorongan untuk melakukan sesuatu yang Anda telah diberitahu (terancam) tidak boleh dilakukan. Kami dapat menanggapi dengan reaktansi karena kita manusia hanya tidak suka bila seseorang menghilangkan kebebasan kita untuk memilih bagaimana kita berperilaku. Bahkan, teori reaktansi kadang-kadang disebut " buah terlarang "teori.

Teori ini mengasumsikan ada "perilaku bebas" individu memahami dan dapat mengambil bagian dalam pada saat tertentu. Tingkat reaktansi memiliki hubungan langsung ke pentingnya kebebasan perilaku dihilangkan atau terancam dalam hubungannya dengan pentingnya kebebasan lainnya pada saat itu.

Jadi menerima saran saya, memberitahu seseorang untuk melakukan kebalikan dari apa yang Anda inginkan, dan mereka akan memberontak berakhir melakukan apa yang Anda inginkan.

8. Paramnesia



Paramnesia juga disebut sebagai Déjà Vu, adalah pengalaman merasa yakin bahwa seseorang telah menyaksikan atau mengalami situasi baru yang sebelumnya (seseorang merasa seolah-olah peristiwa telah terjadi atau telah terjadi pada masa lalu). Pengalaman paramnesia tampaknya cukup umum di kalangan orang dewasa maupun anak-anak. Paramnesia atau déjà vu biasanya disertai dengan rasa menarik keakraban, dan juga rasa ", keseraman" keanehan "," "keanehan". Peneliti tertentu mengklaim telah menemukan cara untuk menciptakan sensasi ini menggunakan hipnosis.

Kesamaan antara stimulus deja-vu-eliciting dan jejak, memori yang ada, tetapi berbeda dapat menyebabkan sensasi. Dengan demikian, menghadapi sesuatu yang membangkitkan asosiasi implisit dari pengalaman atau sensasi yang tidak dapat diingat dapat menyebabkan déjà vu.

7. Apophenia



Apophenia adalah pengalaman melihat pola atau koneksi dalam data acak atau tak berarti, yang didefinisikan sebagai tidak termotivasi melihat koneksi disertai dengan pengalaman spesifik dari kebermaknaan abnormal. Pareidolia adalah jenis apophenia melibatkan stimulus yang tidak jelas dan acak (sering gambar atau suara) karena dianggap sebagai signifikan. Contoh umum termasuk gambar melihat binatang atau wajah dalam awan, orang di bulan, dan mendengar pesan-pesan tersembunyi pada catatan dimainkan secara terbalik.

Ada banyak contoh dari persepsi citra agama dan tema, terutama wajah-wajah tokoh agama. Pada tahun 1978, seorang wanita Meksiko Baru menemukan bahwa tanda luka bakar di tortilla muncul mirip wajah Yesus. Ribuan orang datang untuk melihat tortilla berbingkai. Okamura peneliti Jepang terkenal menerbitkan sebuah laporan yang memaparkan inklusi batu kapur dipoles sebagai fosil diawetkan manusia kecil, gorila, anjing, naga, dinosaurus, dan organisme lain, dengan menyatakan "Tidak ada perubahan dalam tubuh manusia sejak periode Silur .. kecuali untuk pertumbuhan tinggi badan dari 3,5 mm sampai 1.700 mm "diperoleh. penelitian Okamura itu dia sebuah Ig Nobel in Diversity Bio pada tahun 1970.

6. Horn Efek



Efek Horn, juga disebut iblis dan sebaliknya efek halo mana individu, merek atau hal lainnya dinilai memiliki sifat yang tidak diinginkan tunggal selanjutnya dinilai memiliki sifat miskin, memungkinkan titik lemah tunggal atau sifat negatif untuk mempengaruhi persepsi orang lain dari orang yang , merek atau hal lain pada umumnya. Penyederhanaan itu, ketika kita mempertimbangkan seseorang yang buruk (atau mungkin baik) dalam satu kategori, kita cenderung membuat evaluasi yang sama di kategori lainnya. Seolah-olah kita tidak bisa dengan mudah kategori terpisah. Hal ini juga dapat dihubungkan dengan penghindaran disonansi.

Seperti misalnya: Anda telah terlambat untuk bekerja 4 hari terakhir; pemberitahuan atasan Anda dan akhirnya berpikir Anda malas dan ceroboh meskipun mungkin ada alasan baik untuk Anda karena terlambat, mungkin perut Anda marah, mobil Anda pecah atau itu hujan kucing dan anjing. Masalahnya, karena salah satu aspek negatif yang mungkin di luar kendali Anda, atasan Anda mungkin menganggap Anda seorang pekerja yang buruk.

5. Tidak mengakui Fenomena Sakit




Baru-baru ini, sebuah reasearch di Oxford University telah menyebabkan penemuan pembunuh rasa sakit baru - teropong terbalik. Yang satu ini adalah tentang penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa citra tubuh persepsi nyeri mendistorsi mengubah - khususnya, ditemukan bahwa menggunakan teropong terbalik untuk membuat tampilan tangan yang lebih kecil dari yang sebenarnya telah menyebabkan penurunan rasa sakit.

Para ilmuwan menunjukkan bahwa subyek yang melihat tangan yang terluka melalui ujung yang salah dari teropong, membuat tangan terlihat lebih kecil, mengalami sakit kurang signifikan dan penurunan pembengkakan. Menurut para peneliti, ini menunjukkan bahwa bahkan dasar sensasi tubuh seperti nyeri yang dipengaruhi oleh apa yang kita lihat. Jadi lain kali jika Anda rintisan kaki Anda atau memotong jari, lakukan sendiri bantuan, berpaling!

4. Fenomena Penglihatan Tiga Dimensi




Lihatlah gadis berputar. Apakah Anda melihatnya berputar searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam? Saya melihatnya berputar berlawanan arah jarum jam, tetapi saya dapat beralih ke arah lain, sulit bagi banyak orang. Cobalah.

Gadis berputar adalah bentuk ilusi siluet yang lebih umum berputar. Gambar tidak obyektif "berputar" dalam satu arah atau yang lain. Ini adalah gambar dua dimensi yang hanya bergeser bolak-balik. Tapi otak kita tidak berevolusi untuk menafsirkan representasi dua dimensi dari dunia tetapi dunia tiga dimensi yang sebenarnya. Jadi pemrosesan visual kita mengasumsikan kita sedang melihat gambar 3-D dan menggunakan petunjuk untuk menafsirkan seperti itu. Atau, tanpa petunjuk yang memadai mungkin hanya semena-mena memutuskan cocok terbaik - searah jarum jam berputar atau berlawanan. Dan sekali fit ini yang dipilih, ilusi selesai - kita melihat gambar 3-D berputar.

Maaf, tidak ada gambar, berfokus pada bayangan atau bagian lain, Anda dapat memaksa sistem visual Anda untuk merekonstruksi gambar dan mungkin memilih arah yang berlawanan, dan tiba-tiba gambar akan berputar ke arah yang berlawanan.

3. Pygmalion Effect



Efek Pygmalion mengacu pada fenomena di mana semakin besar harapan ditempatkan pada orang, sering anak-anak atau mahasiswa dan karyawan, semakin baik mereka lakukan. Efek Pygmalion adalah bentuk ramalan , ini adalah prediksi yang menyebabkan dirinya menjadi benar. dan, dalam hal ini, orang dengan harapan miskin menginternalisasi label negatif mereka, dan mereka dengan label positif berhasil sesuai. Misalnya Anda menganggap Anda akan tampil buruk di hari tes Anda sehingga Anda mengurangi upaya berakhir dengan buruk. Saya pikir hubungan saya dengan lainnya yang signifikan saya akan gagal, jadi saya mulai bertindak berbeda, menarik diri secara emosional.

Efek Pygmalion juga dapat hasil dari harapan rasial seperti dalam percobaan Jane Elliott, di mana ke-3 siswa kelas dibagi berdasarkan warna mata. Satu kelompok dianggap sebagai "superior" dari yang lain dalam kecerdasan dan kemampuan belajar. Pada hari ke-2, kelompok terbalik. Elliott memberikan tes ejaan untuk kedua kelompok pada setiap harinya. Para siswa mencetak sangat rendah hari mereka ras "inferior" dan sangat tinggi hari mereka dianggap ras "unggul."

2. Purkinje Lampu Fenomena



Jan Purkinje, pendiri agak modern neuroscience, menemukan sebuah halusinasi dapat diandalkan sebagai seorang anak. Pertama dia menutup matanya, lalu memiringkan kepalanya untuk menghadapi matahari dan pindah tangannya maju mundur dengan cepat Infront mata tertutup-nya. Setelah beberapa menit, Purkinje mencatat dari fraktal yang indah dan tokoh yang secara bertahap menjadi lebih rumit.

Lebih mudah adalah apa yang saya mencoba sendiri selalu sebagai seorang anak karena Anda tidak perlu matahari membakar diri sendiri untuk menit dalam satu ini, itu membuat saya dapat melihat fraktal yang indah dengan menempatkan beberapa tekanan pada kedua mataku tertutup dengan ujung jari tengah, setelah beberapa detik, kita melihat menghidupkan fraktal sehingga terlihat sangat indah.

Stimulasi ini tampaknya arus pendek korteks visual dari otak, sel-sel mulai menembak dalam ledakan tak terduga, yang mengarah pada persepsi gambar imajiner. Dalam pengertian ini, halusinasi selalu merupakan efek samping dari kebutuhan kita untuk selalu memahami realitas sebagai otak berjuang untuk menguraikan ini hiruk-pikuk dari input sensorik.

1. Efek Placebo



Plasebo adalah intervensi medis palsu yang tidak memiliki fisio-kimia efek pada tubuh tetapi jika diketahui pasien untuk memiliki sifat penyembuhan, menyebabkan efek yang diinginkan. Plasebo sering digunakan adalah tablet lembam (obat dummy) dan operasi palsu dan prosedur lain berdasarkan informasi palsu.

Pasien diberi pil inert, diberitahu bahwa itu dapat memperbaiki kondisinya, tapi tidak diberitahu bahwa itu sebenarnya inert. Intervensi ini dapat menyebabkan pasien untuk percaya pengobatan akan berubah kondisinya, dan kepercayaan ini dapat menghasilkan efek terapi positif, menyebabkan penderita merasa kondisi mereka telah membaik. Fenomena ini dikenal sebagai efek plasebo. Ini semakin umum sekarang karena kedua (dummy) yang nyata dan palsu obat dapat menyembuhkan tetapi dengan menggunakan obat dummy, efek samping dari obat yang sebenarnya dapat dihindari dan orang masih sembuh.

0 comments:

Post a Comment